Headlines News :
"JIHAD Menegakkan TAUHID, Membela Sunnah RASUL ALLAH, Hancurkan SYIRIK, Musnahkan BID'AH, Terapkan SYARI'AT ALLAH, Berantas KEMUNGKARAN dan KEMAKSIATAN," Tegaknya AGAMA ini haruslah dengan Kitab (AL QUR'AN DAN SUNNAH) Sebagai Petunjuk dan Sebagai Penolong. Kitab menjelaskan apa-apa yang diperintahkan dan apa-apa yang dilarang ALLAH, Pedang atau Pena menolong dan membelanya ".(Nasehat Berharga Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah Rahimahumullah)

Widget by KaraokeBatak
Home » , » Yesus As Disalib Adalah Rencana Iblis

Yesus As Disalib Adalah Rencana Iblis

Written By Dedi E Kusmayadi on 31 Maret, 2013 | Minggu, Maret 31, 2013

Orang Kristen percaya bahwa Yesus disalib untuk  menebus dosa mereka. Yang menjadi pertanyaan apakah Yesus merencanakan semua ini?.  Dalam kepercayaan umum Kristen dikatakan bahwa Yudas menghianati Yesus. Dari semua 4 Injil Matius, Markus, Lukas dan Yohanes menyebut Yudas sebagai Penghianat.
  1. Simon orang Zelot dan Yudas Iskariot yang mengkhianati Dia.(Matius 10:4)
  2. dan Yudas Iskariot, yang mengkhianati Dia.(Markus 3:19)
  3. Yudas anak Yakobus, dan Yudas Iskariot yang kemudian menjadi pengkhianat. (Lukas 6:16)
  4. Yang dimaksudkan-Nya ialah Yudas, anak Simon Iskariot; sebab dialah yang akan menyerahkan Yesus, dia seorang di antara kedua belas murid itu.(Yohanes 6:71)
Hampir semua 4 Injil mengatakan Yudas adalah penghianat yang menyebabkan Yesus ditangkap dan disalib untuk dibunuh. Jika memang demikian, mengapa Yudas disebut penghianat?. Bukankah tanpa dia Yesus tidak akan tersalib dan tidak ada konsep penebusan dosa?.

Terkadang hal ini menjadi sebuah bahan tertawa, karena lucu. Lucunya adalah orang-orang Kristen menganggap Yudas penghianat tetapi mereka menikmati hasil kerja Yudas. Apakah ini bukan hal yang memalukan.  Seharusnya mereka menganggap Yudas seorang pahlawan karena telah mengantarkan Yesus ke tempat Salib. Jika memang demikian pemikirannya maka tidak salah jika orang Kristen di dunia ini adalah pengikut Yudas. Jika menjadi pengikut Yudas berarti menjadi pengikut Iblis. Jadi penyaliban Yesus merupakan rencana Iblis.
  1. Mereka sedang makan bersama, dan Iblis telah membisikkan rencana dalam hati Yudas Iskariot, anak Simon, untuk mengkhianati Dia.(Yohanes 13:2)
  2. Maka masuklah Iblis ke dalam Yudas, yang bernama Iskariot, seorang dari kedua belas murid itu.(Lukas 22:3)
 
Dewasa ini telah terbit Injil Yudas. Intinya bahwa Yudas melakukan hal itu atas perintah Yesus agar Yesus disalib. Jadi dari sisi Injil Yudas, Yudas bukanlah seorang penghianat tetapi seorang pahlawan.
 
Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul
Salibnya, dan mengikut Yudas dan Paulus dari Tarsius
Itulah mengapa jika orang Kristen menggunakan moment tersalibnya Yesus untuk membentuk doktrin penebusan dosa, mereka seharusnya menggunakan Injil Yudas dalam keseharian mereka dan membuang 4 Injil (Matius, Markus, Lukas & Yohanes).
Dari sisi Islam dengan tegas dikatakan bahwa penyaliban Yesus akibat ulah murid-muridnya sendiri yang tidak setia. Yesus terlepas dari semua rencana jahat itu. Jadi Yesus tidak merencanakan apapun soal penyaliban dia.
Klaim Islam bahwa Yesus terlepas dari semua rencana jahat itu dapat diperkuat dengan beberapa ayat dalam Injil, antara lain sebagai berikut :
Dan ketika mereka sedang makan, Ia (Yesus) berkata: “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya seorang di antara kamu akan menyerahkan Aku.” (Matius 26:21).
Dari contoh ayat diatatas kita bisa memahami  Yesus tidak merencanakan apapun, dalam Matius 26:21 Yesus mengatakan bahwa diantara muridnya  ada yang akan menyerahkan dia. Ini bukan suatu perkataan rencana tentunya. Hal ini dapat kita lihat dari ayat selanjutnya :
  1. Yudas, yang hendak menyerahkan Dia itu menjawab, katanya: “Bukan aku, ya Rabi?” Kata Yesus kepadanya: “Engkau telah mengatakannya.” (Matius 26:25)
  2. Dan dengan hati yang sangat sedih berkatalah mereka seorang demi seorang kepada-Nya: “Bukan aku, ya Tuan?” (Matius 26:25)
Dari ayat diatas dapat dipahami bahwa semua murid-murid Yesus menolak dituduh akan menyerahkan Yesus. Bukankah hal ini bukti bahwa tiada rencana dari Yesus?. Apalagi jika kita membaca ayat selanjutnya.
Anak Manusia memang akan pergi sesuai dengan yang ada tertulis tentang Dia, akan tetapi celakalah orang yang olehnya Anak Manusia itu diserahkan. Adalah lebih baik bagi orang itu sekiranya ia tidak dilahirkan.” (Matius 26:24)
Lihatlah ayat ini (Matius 26:24) Anak mausia memang akan pergi maksudnya bahwa semua manusia pasti akan mati, tetapi  Yesus mengatakan “Celakalah orang yang menyerahkan dirinya untuk disalib?”. Itulah mengapa saat disalib Yesus berteriak  seolah tidak terima :
Kira-kira jam tiga berserulah Yesus dengan suara nyaring: “Eli, Eli, lama sabakhtani?” Artinya: Allah-Ku, Allah-Ku, mengapa Engkau meninggalkan Aku? (Matius 27:46 – Markus 15:34)
Share this article :

1 komentar:

  1. aku luruskan ya, sebenarnya yang disalibkan itu adalah YUDAS sendiri, dialah pengikut setia Nabi Isa yang ASLI, yang disalibkan oleh Paulus, walaupun paulus tidak menyalibkannya, jadi dialah JURUSLAMATNYA ISA ALMASIH, bukan YESUS!!!
    YESUS adalah Nama yang Kosong....

    BalasHapus

 
PRA BENCANA KEDATANGAN DAJJAL • All Rights Reserved
    Twitter Facebook Google Plus Vimeo Videosmall Flickr YouTube