Headlines News :
"JIHAD Menegakkan TAUHID, Membela Sunnah RASUL ALLAH, Hancurkan SYIRIK, Musnahkan BID'AH, Terapkan SYARI'AT ALLAH, Berantas KEMUNGKARAN dan KEMAKSIATAN," Tegaknya AGAMA ini haruslah dengan Kitab (AL QUR'AN DAN SUNNAH) Sebagai Petunjuk dan Sebagai Penolong. Kitab menjelaskan apa-apa yang diperintahkan dan apa-apa yang dilarang ALLAH, Pedang atau Pena menolong dan membelanya ".(Nasehat Berharga Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah Rahimahumullah)

Widget by KaraokeBatak
Home » » Alasannya Mirza Ghulam Ahmad / Ahmadiyah Menolak Jihad

Alasannya Mirza Ghulam Ahmad / Ahmadiyah Menolak Jihad

Written By Dedi E Kusmayadi on 30 April, 2013 | Selasa, April 30, 2013

Jihad tidak selalu identik dengan perang, karena Jihad bermakna luas yang artinya memperbaiki sesuatu. Jihad tergantung konteks. Bisa dibidang pendidikan, kesehatan, perekonomian, perang dan lain-lain. Namun kenapa Mirza Ghulam Ahmad / Ahmadiyah mereka menolak Jiha, inilah alasanya :

The Ahmadiyya Muslim Community is a dynamic, fast growing international revival movement within Islam. Founded in 1889, it spans over 200 countries with membership exceeding tens of millions. Its current headquarters are in the United Kingdom.

Ahmadiyya Muslim Community is the only Islamic organization to believe that the long-awaited Messiah has come in the person of Mirza Ghulam Ahmad (1835-1908) of Qadian. Mirza Ghulam Ahmad him claimed to be self the metaphorical second coming of Jesus (as) of Nazareth and the divine guide, whose advent was foretold by the Prophet of Islam, Muhammad (sa). Ahmadiyya Muslim Community believes that God sent Mirza Ghulam Ahmad, like Jesus (as), to end religious wars, condemn bloodshed and reinstitute morality, justice and peace. Mirza Ghulam Ahmad advent has brought about an unprecedented era of Islamic revival. He divested Islam of fanatical beliefs and practices by vigorously championing Islam‚ Ahmadiyya true and essential teachings. He also recognized the noble teachings of the great religious founders and saints, including Zoroaster,  Abraham a.s, Moses (as), Jesus (as), Krishna, Buddha, Confucius, Lao Tzu and  explained how such teachings converged into the one true Islam.

Ahmadiyya Muslim Community is the leading Islamic organization to categorically reject terrorism in any form. Over a century ago, Mirza Ghulam Ahmad emphatically declared that an aggressive ‚  jihad by the sword  has no place in Islam. (Sumber : http://www.themuslimtimes.org/2013/03/islam-2/23rd-march-1889-the-founding-of-the-blessed-ahmadiyya-community-in-islam)

Terjemahan : 

Komunitas Muslim Ahmadiyah adalah, gerakan yang cepat tumbuh dinamis internasional kebangkitan dalam Islam. Didirikan pada tahun 1889, itu meliputi lebih dari 200 negara dengan keanggotaan melebihi puluhan juta. Kantor pusatnya saat itu di Inggris.

Komunitas Muslim Ahmadiyah adalah satu-satunya organisasi Islam untuk percaya bahwa Mesias yang sudah lama ditunggu-tunggu telah datang dalam pribadi Mirza Ghulam Ahmad (1835-1908) dari Qadian. Mirza Ghulam Ahmad mengaku dirinya menjadi diri metaforis kedatangan kedua Yesus (as) dari Nazaret dan panduan ilahi, yang kedatangannya telah diramalkan oleh Nabi Islam, Muhammad (sa). Komunitas Muslim Ahmadiyah percaya bahwa Allah mengutus Mirza Ghulam Ahmad, seperti Yesus (as), untuk mengakhiri perang agama, mengutuk pertumpahan darah dan menyusun kembali moralitas, keadilan dan perdamaian. Mirza Ghulam Ahmad kedatangan telah membawa era kebangkitan Islam belum pernah terjadi sebelumnya. Dia divestasi Islam keyakinan dan praktik fanatik dengan penuh semangat memperjuangkan Islam, Ahmadiyah ajaran yang benar dan penting. Dia juga mengakui ajaran luhur para pendiri agama besar dan orang-orang kudus, termasuk Zoroaster, Abraham, Musa (as), Yesus (as), Krishna, Buddha, Konfusius, Lao Tzu dan menjelaskan bagaimana ajaran-ajaran tersebut berkumpul menjadi Islam yang benar.

Komunitas Muslim Ahmadiyah adalah organisasi Islam terkemuka untuk menolak terorisme dalam bentuk apapun. Lebih dari satu abad yang lalu, Mirza Ghulam Ahmad dengan tegas menyatakan bahwa yang agresif, jihad dengan pedang tidak memiliki tempat dalam Islam. 

Dibalik banyaknya bukti pemalsuan ayat-ayat Al-Quran yang dituduhkan ormas Islam umumnya pada Ahmadiyah, dimana Mirza membuat Kitab Tadzkirah, di artikel ini akan dibahas satu sisi saja dari Ahmadiyah yang berkenaan dengan Jihad. Sebagai organisasi yang mengklaim anti Jihad (konteks perang) sehingga dengan statement ini menjadikan mereka gerakan Islam yang menilai dirinya sangat anti kekerasan. Hal ini sangat menarik karena kedamaian dan kesejahteraan merupakan konsep Rahmatan Lil Alamiin (Rahmat Semesta Alam) dari Islam. Dan inilah cita-cita semua Muslim.

Banyak catatan yang mengatakan Mirza menolak berjihad melawan Inggris dan malah menyuruh muslimin saat itu untuk tunduk pada pemerintah Inggris. Ada beberapa pendapat mengatakan bahwa Mirza tidak berjihad melawan Inggris karena Inggris tidak melakukan kekuatan senjata dalam menduduki India dan Muslim. Bahkan Inggris berbuat baik pada Muslim disana saat itu. Sehingga Jihad dengan kekerasan tidak perlu. Yang diperlukan Jihad dengan cara intelektual. Jadi jika Inggris tidak memaksakan dengan senjata apakah sudah diwajibkan untuk Jihad?. Itulah yang mendasari sikap anti Jihad Mirza.

Jika itu benar maka kemungkinan Mirza hidup di masa ketika pemerintahan Inggris telah mapan di India. Dimana tak ada gejolak fisik semacam pemberontakan yang hebat. Mirza hidup dari tahun 1835 s/d 1908. Masa sebelum Mirza lahir merupakan masa yang penuh peperangan dengan Inggris di India. Perang kemerdekaan pertama tahun 1857. Saat itu Mirza berusia sekitar 22 tahun dimana dia masih belum mengaku sebagai siapa-siapa. Selang waktu 1857 s/d 1947 merupakan masa yang bergolak bagi India untuk merdeka. Dan kemerdekaan India tidak diraih dengan cuma-cuma. Jadi tentu alasan Mirza untuk menghilangkan konsep Jihad secara fisik tidak tepat. Karena Inggris dimata orang India secara umum memang penuh dengan kekuatan senjata.

Menurut perkiraan, ketika India dalam gerakan kemerdekaan Jumlah Rakyat India 300 Juta, sedangkan Inggris cuma 100ribu (termasuk tentara lokal). Bagaimana mungkin 300juta takluk ama 100 ribu,…ini terjadi kalo Ingris sangat represif.

Gandi sadar perjuangan senjata hanya akan menimbulkan banyak korban, makanya memilih perjuangan tanpa kekerasan. Kalau di Palestina ada intifada (cuma pake batu).

Jadi tuh si Mirza sadar betul bahwa Jihad terlalu beresiko, maka bekerja dengan pemerintah Inggris akan lebih menguntungkan.

boleh dibilang secara konteks, ini adalah selemah-lemahnya Iman (pasrah) dan mungkin termasuk muslim di belahan dunia lain. Bedanya Mirza secara berani menyunat Ayat Allah dengan mengeluarkan firman palsu bahwa Jihad sudah tidak diperlukan.

Dari sini dapat disimpulkan bahwa Ahmadiyah mencuri kesempatan. Ibarat pepatah : “Ingin makan nangka tetapi tidak ingin terkena getahnya”. Alasan ini diberikan pada Ahmadiyah karena mereka juga bersyahadat “Mengakui Allah sebagai satu-satunya Tuhan dan nabi Muhammad sebagai utusan Allah” dan mengaku kitabnya Al-Quran, tetapi mereka tidak mau ikut menanggung beban perjuangan awal Islam ditegakkan.


Islam lahir dengan berbagai peristiwa besar yang mempengaruhinya. Islam lahir dari darah para syuhada yang dengan gigih mempertahankan sebuah ideologi akan konsep hidup yang lebih diharapkan oleh Allah. Bagaimanapun Konsep Jihad sangat besar pengaruhnya dalam pertumbuhan Islam.

Kalau kita menoleh ke kisah hidup para nabi, tak satu pun dari para nabi itu yang tidak luput dari konsep Jihad. Misalnya kisah nabi Ibrahim, Musa, Daud, Yesaya bahkan Isa, semuanya menjunjung konsep ini. Negara tidak akan kuat tanpa tentara dan tentara inilah suatu Jihad yang bersifat defensif.

Sepeninggal Rasul ada 2 kejadian penuh drama dan berdarah-darah dalam sejarah umat Islam, yaitu adanya Perang Salib dan Serangan Mongol. Apa yang akan terjadi sekiranya tidak Ada Shalahudin Al-Ayubi atau Qutuz, tentu Islam sudah habis dimasa itu, dan Kiamat sudah didepan mata sekarang. Apakah seupama Shalahudin Al Ayubi dan Qutuz tidak berjihad, Ahmadiyah bisa berdiri sekarang?.
 
Al-Qur'an menyatakan bahwa orang-orang yang berbuat kezaliman mendapat kelonggaran dari Tuhan. Sebagai contoh dikatakan "Barangsiapa berada dalam kesesatan, maka biarlah Yang Maha Pemurah memperpanjang tempo baginya" (QS Maryam 19:76), dan: "Kami memberikan kelonggaran bagi mereka sehingga mereka dapat memperbanyak dosanya" (QS. Ali 'Imran 3 :178), "Tuhan akan membiarkan mereka terombang-ambing dalam kesesatan mereka" (QS. Al-Baqarah 2:15), dan: "Sebenarnya Kami telah memberikan mereka dan bapak-bapak mereka kenikmatan sehingga panjanglah umur mereka" (QS Al-Anbiya 21:44)". 
Tulisan ini dibuat bukan untuk menyuruh para Muslim menjadi Fundamentalis apalagi teroris, Tulisan ini dibuat untuk menyadarkan mereka agar tidak mempolitisasi atau mengkapitalisasi Islam untuk kepentingan keluarga mereka atau golongan mereka sendiri dengan menjual ayat-ayat Allah bahkan menghapuskan apa yang pernah Rasul jalani semisal Jihad, dengan mengeluarkan statement Jihad sudah tidak diperlukan, padahal dari Jihad itulah Islam kokoh dari badai para musuh Islam. Berjihad dengan makna lebih luas agar Islam sebagai Rahmat Semesta Alam bisa terwujud, bukannya mendiskriditkan Jihad Rasul dan membuat haluan Islam baru seolah-olah mendapat rezeki nomplok.
Share this article :

0 comments:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

 
PRA BENCANA KEDATANGAN DAJJAL • All Rights Reserved
    Twitter Facebook Google Plus Vimeo Videosmall Flickr YouTube