Headlines News :
"JIHAD Menegakkan TAUHID, Membela Sunnah RASUL ALLAH, Hancurkan SYIRIK, Musnahkan BID'AH, Terapkan SYARI'AT ALLAH, Berantas KEMUNGKARAN dan KEMAKSIATAN," Tegaknya AGAMA ini haruslah dengan Kitab (AL QUR'AN DAN SUNNAH) Sebagai Petunjuk dan Sebagai Penolong. Kitab menjelaskan apa-apa yang diperintahkan dan apa-apa yang dilarang ALLAH, Pedang atau Pena menolong dan membelanya ".(Nasehat Berharga Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah Rahimahumullah)

Widget by KaraokeBatak
Home » , » Apakah Taksim Akan Menjadi Tahrir Squre?

Apakah Taksim Akan Menjadi Tahrir Squre?

Written By Dedi E Kusmayadi on 07 Juni, 2013 | Jumat, Juni 07, 2013

Pekan lalu Turki merayakan ulang tahun ke 560 dari penaklukan Istambul oleh Sultan Mehmet dengan menampilkan tarian yang menakjubkan dan kembang api.
 
Zionis, Suriah Kutuk
Erdogan Harus Mengundurkan Diri

Protes Istanbul Bukan Tahrir Square

Istanbul, Turki-Saat tulisan ini ditulis (Sabtu, 01 Juni 2013, dini hari) saya baru saja sampai di kediaman saya di Istanbul bagian Asia, butuh satu jam lebih untuk menanti hadirnya kapal penyeberangan yang biasanya hilir mudik setiap lima menit. Sejak pagi hingga malam hari waktu Turki Istanbul memang tengah disesaki sejumlah demontran yang memprotes proyek rekonstruksi di pusat kota Istanbul, di kawasan Taksim persisnya.

Sejak pagi massa datang dari berbagai penjuru untuk bertemu di Taksim Square, mereka membawa bendera Turki beserta atribut masing-masing, tampak sejumlah anak-anak muda mengenakan kostum Galatasaray, Besiktas, Fenerbahce, dan bakan bendera partai Komunis dalam satu rombongan, pemandangan yang jarang terlihat sebab suporter itu adalah seteru. Mereka meneriakkan yel yel anti pemerintah sembari sesekali menyanyikan mars kebangsaan.

Seorang Demostran Turki Dengan Tentara Romawi Kuno Sparta

Polisi diterjunkan untuk mengamankan jalanya demonstrasi, bahkan tampak dua sampai tiga helikopter lalu lalang sejak tadi pagi, baik milik polisi maupun media yang tengah meliput berita.

Guna meredam protes polisi melepaskan tembakan air mata, sementara demontran membalas dengan lemparan. Hingga malam massa masih terlihat di jalan bahkan tidak jauh dari istana Dolmbahce, kawasan padat wisata, demonstran membakar ban.

Aksi ini adalah hari kedua di Istanbul, kendati protes terus berlangung namun tidak mengganggu aktitifitas lainnya, para turis tetap menikmati wisata di Istanbul terutama di kawasan Masjid Biru dan Ayasofya yang memang selalu padat pengujung dan berjarak sepuluh kilometer dari Taksim.

Protes seperti ini memang biasa terjadi di Turki, seperti protes yang lumrah terjadi di kampus-kampus, namun kali ini isu yang diangkat adalah soal rencana pembangunan proyek tunel bawah tanah yang bepotensi menggusur Gezi Park dan diikuti kelompok muda dan kelas menengah. Pihak Walikota Istanbul, Kadir Topbas, menjelaskan andai pihaknya lebih dini membentangkan baliho terkait proyek tersebut mungkin tidak akan terjadi salah paham dan tidak menyebabkan korban luka 60 orang.

Pemerintahan Turki yang sekarang dibawah PM Erdogan tergolong pemerintahan yang demokratis dan terpilih secara demokratis. Pada tingkat nasional setiap kebijakan pemerintah selalu melewati debat alot di parlemen, dan telah mencatat berbagai pencapaian positif buat Turki. Sementara pada level daerah pemerintah daerah seperti Istanbul telah menggunakan pajak publik secara baik dan transparan. Maka, protes yang tengah terjadi hanya bagian kecil dari dinamika demokrasi (soal rasa setuju dan tidak setuju dengan sebuah kebijakan), tidak ada alasan untuk mengambil kesimpulan dini untuk menyamakan apa yang terjadi dua tahun silam di negara-negara Arab yang memang telah lama merindukan iklim demokrasi.


Apakah Taksim Akan Menjadi Tahrir Squre?

Sekarang, bagaimanapun, ada tank di jalan-jalan Istambul di mana mereka belum menyaksikan selama beberapa dekade.

Kebebasan berekspresi dan eksposisi ide-ide baik-baik saja. Islam memang menekankan pada ini, karena di mana ide-ide tidak dapat dinyatakan secara terbuka, di sana Anda memiliki orang-orang munafik. Orang-orang yang mematuhi ide licik mereka tidak bisa mengungkapkan secara terbuka, tapi siapa yang berpura-pura menjadi ramah ketika mereka bermusuhan, yang paling tercela dari orang di mata Quran. Itulah sebabnya Islam menganjurkan demokrasi penuh dan asli. Ini adalah jenis demokrasi yang diterapkan di negara saya selama bertahun-tahun sekarang.

Protes di Taksim Square juga mulai dengan konsepsi demokrasi. Mereka adalah reaksi terhadap penebangan pohon di taman. Ada pengunjuk rasa damai di mana-mana. Itu bagus - simbol kebebasan dan demokrasi. Protes tersebut telah diselenggarakan ratusan kali di Turki. Bebas. Terbuka.


Tapi kali ini, hal-hal lain yang terjadi.

Protes kadang-kadang digunakan untuk motif tersembunyi dalam iklim di mana cinta dilupakan. Mereka yang menggunakannya umumnya kelompok marginal yang mengadopsi teror dan agresi, karena itulah yang permintaan ideologi mereka. Mereka umumnya komunis.

Kelompok-kelompok komunis berada di antara demonstran damai di jalan-jalan Istambul. Untuk melindungi pohon-pohon? Tidak sama sekali. Komunis peduli anarki, bukan pohon. Provokasi adalah salah satu taktik utama yang akan digunakan untuk anarki.

Sebuah protes lingkungan pertama kali berubah menjadi propaganda kebencian karena kelompok-kelompok ini. Laporan berlebihan tersebar di seluruh situs jejaring sosial dan pendukung pemerintah dihina. Kemudian kekerasan dimulai. Tujuan seharusnya protes itu untuk melindungi taman dan pohon-pohon. Tetapi pada saat yang sama, pohon sedang tumbang dan taman terbakar. Polisi dan pers mobil dibakar. Itu, tentu saja, pengunjuk rasa lingkungan melakukan hal ini, itu komunis mencari kekerasan.

Propaganda penting bagi komunis. Itulah sebabnya jaringan sosial segera ditetapkan menjadi tindakan. Dikatakan bahwa puluhan telah meninggal, meskipun tidak ada yang benar-benar mati sama sekali. Dikatakan bahwa peluru telah digunakan, sedangkan hanya semprotan merica telah dipekerjakan. Gambaran seseorang terluka dalam sebuah kecelakaan belayar di Amerika dibagi puluhan ribu kali di Twitter sebagai gambar dari "pembunuhan polisi". Setelah penipuan ini terungkap, gambar seorang Turki yang meninggal dalam kecelakaan lalu lintas tahun sebelum dibagi sebagai gantinya. Mereka mengklaim ia meninggal dalam demonstrasi. Jadi kemungkinan bisa bekerja pada orang.

Mereka mengatakan bahwa akses ke media sosial telah diblokir. Namun terlepas dari daerah di sekitar Taksim Square tidak ada pemotongan tersebut di mana saja di Istanbul. Laporan palsu yang menyatakan bahwa ribuan polisi spontan mengundurkan diri dan bahwa kepala keamanan telah dipecat mengikuti satu demi satu, namun laporan-laporan ini juga terletak.

Bila gambar muncul seorang perwira polisi penyemprotan anjing dengan semprotan lada, kemarahan mereka dan bahasa kotor tidak mengenal batas. Bila gambar menjadi sedikit lebih jelas, kata "policia" di punggung petugas menunjukkan bahwa petugas tidak Turki dan foto itu tidak diambil di Turki sama sekali. Terletak yang menyatakan bahwa polisi menggunakan gas narkolepsi, gas sarin atau gas bahkan oranye, dilarang oleh PBB, dibagikan berkali-kali. Sebuah gambar dari kelompok besar melintasi Jembatan Bosphorus, dimaksudkan untuk menggambarkan demo yang sangat kuat, benar-benar milik tahun lalu Eurasia maraton. Sebuah gambar Tahrir juga menyebar sebagai foto yang diklaim demonstrasi di Taksim pada hari pertama untuk tujuan yang sama.

Setiap kali laporan-laporan palsu diterbitkan, ribuan orang dilanda amarah. Ini adalah taktik akrab. Bukankah mirip dengan taktik yang digunakan oleh Lenin, Mao, Pol Pot dan bahkan fasis Hitler? Bukankah jutaan yakin kebohongan dan kemudian disembelih? Taktik yang sama kuatnya juga telah melayani tujuan segelintir komunis di Turki demokratis.

Beberapa hari kemudian, lingkaran damai yang diprakarsai protes mulai berangkat TKP. Mereka menetapkan alasan mereka keluar di Twitter: "Provokator di mana-mana, protes telah melampaui tujuannya, jangan jatuh untuk tipuan mereka!" Tapi kelompok komunis telah mengambil protes atas. Bahkan saat polisi menarik diri dari Taksim Square, mereka menghujani mereka dengan batu dan bahkan bola dengan kuku tertanam di dalamnya. Mereka membakar mobil dan menuliskan slogan-slogan komunis pada kendaraan polisi mereka menghancurkan.

Protes ini, yang dimulai dengan benar dan dengan keprihatinan sah oleh para demonstran damai, berubah menjadi taktik keji digunakan untuk menyeret negara itu kembali ke perselisihan dan menimbulkan teror di atasnya lagi, hanya ketika organisasi teror komunis meninggalkan Turki. Tetapi dunia tidak menyadari hal ini.

Beberapa pers asing membuat kesalahan. Tindakan ini di Istanbul tidak Musim Semi Arab lain. Negara-negara Arab menderita selama bertahun-tahun di bawah kepemimpinan diktator Marxis. Spring Arab adalah sebuah pemberontakan dibenarkan melawan penindasan itu. Itu adalah panggilan untuk demokrasi sejati. Di Turki, bagaimanapun, ancaman komunisme yang dikenakan terhadap demokrasi.

Orang-orang yang tidak puas dengan pemerintah di Turki dapat membuat suara mereka didengar di kotak suara. Mereka dapat menghapus pemimpin mereka tidak menyukai dan memilih satu lagi masuk Pemerintah saat ini dipilih oleh orang-orang Turki dari antara lebih dari 20 partai yang bersaing. Masyarakat memiliki hak untuk mendukung dan memilih partai lain sebagai gantinya, adalah mustahil dalam demokrasi untuk sukses dengan kekerasan dalam sesuatu yang telah gagal politis.

Rezim dalam demokrasi tidak bisa dibawa turun oleh bola kuku, membakar mobil atau melukai polisi. Demokrasi hanya mendengar suara orang-orang di kotak suara.

Apa yang perlu kita lakukan adalah untuk membuat baik ini kurangnya cinta dengan kritik-diri. Cinta feed dan memperkuat iklim demokrasi. Oleh karena itu, demokrasi sendiri tidak cukup. Selalu perlu dipelihara dengan cinta.

Apa yang bisa dilakukan? Itu akan menjadi baik jika pemerintah kita bisa mengeluarkan pernyataan rinci tentang taman kepada mereka yang khawatir sebelum hal-hal yang keluar dari tangan. Menetapkan rencana, memberikan jaminan bahwa ruang hijau publik akan selalu dilindungi, dan melakukannya dalam bahasa yang menyenangkan, akan menghasilkan hasil yang positif yang akan meninggalkan ruang untuk kelompok komunis untuk manuver. Namun kita hanya belajar lama setelah demonstrasi dimulai bahwa pohon-pohon di taman belum ditebang, tetapi telah cukup tumbang dan ditanam di tempat lain di Istambul.

Polisi perlu mengenal dan mencintai masyarakat, dan sebaliknya. Jika mereka tahu dan cinta satu sama lain, hasilnya akan menjadi satu subur dan menyenangkan. Cinta adalah, setelah semua, kebutuhan psikologis. Kita perlu membawa demokrasi sejati ke dunia dengan cinta. Itulah yang Turki dan dunia sekarang perlu sebagian besar dari semua.

Penulis adalah seorang komentator dan analis agama dan politik di TV Turki dan aktivis perdamaian. 
__________________________
Sumber : http://weekly.ahram.org.eg/News/2874/21/Is-Taksim-becoming-Tahrir--.aspx







 

Photo report : Turkey protes 3 June 2013

Seorang Pria Tiduran di bangku taman di
belakang barikade didirikan di Gumussuyu, Taksim
Plakat di  menginformasikan warga
di mana untuk mengumpulkan dalam kasus bencana
Orang-orang berjalan Dengan
Berteriak 6 slogan anti-pemerintah
Seorang pengunjuk rasa di atas Ataturk Cultural Center
menghadap Lapangan Taksim
Di pusat Besiktas, baik dari para pemrotes
dan polisi menjaga sudut masing-masing
Ribuan orang berteriak "Ganyang pemerintah,
turun dengan Erdogan" di Gundogdu, Izmir
Dari Turki Dengan Berciuman Di tengah Krisis (Mereka Islam atau Sekuler???)
Perempuan Dengan Jilbab full Berjalan Yang mendukung PM Erdogan
Perempuan Dengan Jilbab full Berjalan Yang mendukung PM Erdogan
Semua Pengunjuk Rasa Berkumpul di Istanbul untuk Gezi Park
Polisi Turki Menghalau Demostran
Dengan Semprotan Air
Aksi Damai Berkumpul di Tunus Ave,
di Pusat Kota Ankara
Di Ankara, dua Mahasiswi wanita Muda memegang bendera Turki Disemprot Kanon Air
Polisi + Angkatan Bersenjata Menembakan Gas Air Mata
Demostran Dengan Photo Bekas Perdana Menteri Tahun 1923
Mustafa Kemal Ataturk Tokoh Liberalisasi Turki
Pandangan dari Taksim Square

Share this article :

0 comments:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

 
PRA BENCANA KEDATANGAN DAJJAL • All Rights Reserved
    Twitter Facebook Google Plus Vimeo Videosmall Flickr YouTube