Headlines News :
"JIHAD Menegakkan TAUHID, Membela Sunnah RASUL ALLAH, Hancurkan SYIRIK, Musnahkan BID'AH, Terapkan SYARI'AT ALLAH, Berantas KEMUNGKARAN dan KEMAKSIATAN," Tegaknya AGAMA ini haruslah dengan Kitab (AL QUR'AN DAN SUNNAH) Sebagai Petunjuk dan Sebagai Penolong. Kitab menjelaskan apa-apa yang diperintahkan dan apa-apa yang dilarang ALLAH, Pedang atau Pena menolong dan membelanya ".(Nasehat Berharga Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah Rahimahumullah)

Widget by KaraokeBatak
Home » » Politik Yudaisme Sebagai Ancaman Dunia

Politik Yudaisme Sebagai Ancaman Dunia

Written By Dedi E Kusmayadi on 03 Juni, 2013 | Senin, Juni 03, 2013


Jika Demokrasi dapat didefinisikan sebagai negara yang dikendalikan oleh orang-orang Yahudi, maka pasti kekuatan politik baru telah muncul sebagai ancaman dunia yang mengancam yaitu Politik Yudaisme.

Seperti Alexander Dugin, (teori politik Rusia) menguraikan : Semua sistem politik era modern telah menjadi produk dari tiga ideologi yang berbeda : yang pertama, dan tertua, adalah demokrasi liberal, yang kedua adalah Marxisme, dan yang ketiga adalah fasisme. 

Dua yang terakhir sudah lama gagal dan lulus dari halaman sejarah, dan yang pertama tidak lagi beroperasi sebagai sebuah ideologi, melainkan sebagai sesuatu yang taken for granted. Dunia saat menemukan dirinya di ambang realitas pasca-politik di mana nilai-nilai liberalisme begitu tertanam bahwa rata-rata orang tidak menyadari bahwa ada sebuah ideologi bekerja di sekelilingnya. Akibatnya, liberalisme mengancam untuk memonopoli wacana politik dan menenggelamkan dunia dalam keseragaman universal, menghancurkan segala sesuatu yang membuat berbagai budaya dan masyarakat yang unik. 

Menurut Alexander Dugin, apa yang dibutuhkan untuk menerobos rawa-rawa ini adalah ideologi keempat - salah satu yang akan menyaring melalui puing-puing dari tiga pertama untuk mencari unsur-unsur yang mungkin berguna, tapi itu tetap inovatif dan unik dalam dirinya sendiri. Dugin tidak menawarkan program point-by-point untuk teori baru, melainkan menguraikan parameter di mana mungkin mengembangkan dan isu-isu yang harus mengatasi. Dugin meramalkan bahwa Teori Politik Keempat akan menggunakan alat dan konsep modernitas terhadap dirinya sendiri, untuk membawa kembali keragaman budaya terhadap komersialisasi, serta pandangan dunia tradisional dari semua bangsa di dunia - meskipun dalam konteks yang sama sekali baru. 

Ditulis oleh seorang ulama yang secara aktif mempengaruhi arah strategi geopolitik Rusia hari ini, Keempat Teori Politik merupakan pengantar untuk sebuah ide yang mungkin membentuk arah masa depan politik dunia. Alexander Dugin (b. 1962) adalah salah satu penulis paling terkenal dan komentator politik di Rusia pasca-Soviet. Selain banyak buku yang telah menulis tentang topik politik, filosofis dan spiritual, saat ini ia menjabat sebagai staf Moscow State University, dan merupakan pemimpin intelektual dari Gerakan Eurasia. Selama lebih dari satu dekade, ia juga telah menjadi penasihat untuk Vladimir Putin dan lain-lain di Kremlin mengenai masalah-masalah geopolitik, menjadi advokat vokal dari kembalinya kekuasaan Rusia ke panggung global, bertindak sebagai penyeimbang dominasi Amerika.


Bahkan Nasionalisme Arab, yang melihat kenaikan di bawah Liga Arab Nasser sebagai reaksi terhadap penjajahan Yahudi di Palestina, telah memberikan cara untuk Zionis-terinspirasi "petro-dolar" sebagaimana dibuktikan oleh Perjanjian Kerjasama Teluk.

Marxisme melihat hari-hari terakhir dengan runtuhnya komunisme pada tahun 1991 bersama dengan negara-negara blok Timur berangkat dari Pakta Warsawa, yang telah tersedot ke dalam cengkeraman Yahudi dari Uni Eropa.

Kuba, Vietnam, dan Korea Utara, tidak lebih dari gema dari masa lalu komunis.

Demokrasi - kehendak mayoritas- kata Dugin (lihat videonya Disini), telah digantikan oleh aturan minoritas atas mayoritas.

Semua alat demokrasi seperti media yang bebas, pemerintahan perwakilan, sistem hukum yang bekerja, dan universitas independen, sepenuhnya tunduk kepada perintah Yahudi.

Bentuk Jerman fasisme, "Sosialisme Nasional", yang mengambil bentuk dari Mussolini, telah dimusnahkan oleh Dunia Yahudi pada tahun 1945.

Untuk WW2 pada dasarnya pertempuran antara dua sistem yang bersaing : ". Yudaisme Politik" "Nasionalisme" Vs "Politik Yudaisme"  terus tumbuh di semua  aspeknya merusak hingga hari ini.




Progam Politik Yudaisme

A 'POLITIK TEORI KEEMPAT' menggantikan liberalisme adalah apa Alexander Dugin mengusulkan.

"Siapa yang akan menjadi subjek teori politik ini keempat?" Dugin bertanya , "dan kepada siapa yang itu ditujukan?"

Subyek liberalisme adalah individu, komunisme, kelas, dan fasisme, negara (seperti dalam fasisme Mussolini) atau ras, (seperti dalam Sosialisme Nasional Hitler.)

Tapi teori politik Dugin yang tidak menempatkan individu, kelas, ras, atau bangsa, sebagai subjek.

Sebaliknya, Dugin menempatkan keadaan keberadaan yang semua manusia berbagi sebagai subjek ... tanah menjadi ... yang mendahului etnis individu, budaya, warisan budaya dan agama.

Ini dasar yang (kategori Barat yang ironisnya Dugin disebut-sebut sebagai lawan) adalah counter-bobot pada dehumanisasi lingkungan dan merampas hak pribadi yang membuat untuk kepribadian individu.

Berbagai budaya memiliki akar yang berbeda yang mendefinisikan negara mereka keberadaan dan dengan demikian 'dialog peradaban' dan bukan 'benturan peradaban' adalah apa teori politik keempat.

"Ini adalah undangan," kata Dugin, "yang belum dieksplorasi dan bekerja."

Kedengarannya sangat bagus ... tapi Politik Yudaisme akan membuat campur aduk dari liberlism, komunisme dan fasisme. Yahudi akan memungkinkan teori Dugin yang akan dibahas, simposium yang akan dibentuk, bahkan dengan orang-orang Yahudi berpartisipasi dalam  "diskusi dan debat".

Saya terkejut oleh Dugin yang relativistik pandangan dunia yang menyokong teori politiknya, bahwa abad ke-19 : Orang-orang Yahudi adalah menguasai dunia .



Share this article :

0 comments:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

 
PRA BENCANA KEDATANGAN DAJJAL • All Rights Reserved
    Twitter Facebook Google Plus Vimeo Videosmall Flickr YouTube