Headlines News :
"JIHAD Menegakkan TAUHID, Membela Sunnah RASUL ALLAH, Hancurkan SYIRIK, Musnahkan BID'AH, Terapkan SYARI'AT ALLAH, Berantas KEMUNGKARAN dan KEMAKSIATAN," Tegaknya AGAMA ini haruslah dengan Kitab (AL QUR'AN DAN SUNNAH) Sebagai Petunjuk dan Sebagai Penolong. Kitab menjelaskan apa-apa yang diperintahkan dan apa-apa yang dilarang ALLAH, Pedang atau Pena menolong dan membelanya ".(Nasehat Berharga Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah Rahimahumullah)

Widget by KaraokeBatak
Home » » Facebook : Pemerintah Amerika menuntut informasi tentang pengguna, di antaranya demonstran dan aktivis politik

Facebook : Pemerintah Amerika menuntut informasi tentang pengguna, di antaranya demonstran dan aktivis politik

Written By Dedi E Kusmayadi on 28 Agustus, 2013 | Rabu, Agustus 28, 2013

Facebook menerima sekitar 26.000 permintaan pemerintah untuk informasi tentang 38.000 pengguna di enam bulan pertama tahun 2013, dengan setengah dari pesanan yang datang dari pemerintah Amerika Serikat.

Layanan jaringan sosial menerbitkan angka pada hari Senin, setelah rilis pelanggan permintaan data informasi dari Microsoft dan Google. Facebook mengatakan agen pemerintah dari 74 negara menuntut informasi tentang para penggunanya, namun sebagian besar permintaan ini datang dari Amerika Serikat, Associated Press melaporkan.

Dokumen rahasia dibocorkan kepada surat kabar The Guardian baru ini mengungkapkan bahwa National Security Agency (NSA) dibayar jutaan dolar untuk menjaga perusahaan teknologi - termasuk Facebook - bekerja sama dengan pemerintah AS. Hukum federal AS memungkinkan pemerintah untuk menuntut Data Facebook tanpa surat perintah, dan perusahaan harus berjuang permintaan tersebut dalam sidang pengadilan rahasia jika mereka menolak mereka. Facebook memberikan data pengguna dalam menanggapi sekitar 60 persen dari permintaan tersebut, AP melaporkan. Dan dari semua AS permintaan informasi pemerintah, layanan jaringan sosial dirilis beberapa data sekitar 79 persen dari account pengguna yang bersangkutan.

Tetapi karena pemerintah AS melarang perusahaan dari melepaskan jumlah tepat seberapa sering mereka telah dipaksa untuk menyerahkan informasi, Facebook belum mampu untuk menentukan dengan tepat berapa banyak dari 38.000 permintaan informasi pengguna berasal dari AS. Facebook telah mengumumkan jumlah pasti permintaan untuk semua negara-negara lain, tetapi hanya memberikan berbagai nomor AS.

Pemrotes A menggunakan Facebook di ponsel untuk memberikan berita latest tentang bentrokan di dekat Taksim di Istanbul pada 3 Juni 2013 selama demonstrasi menentang pembongkaran taman.

Pemrotes A menggunakan Facebook di ponsel untuk memberikan berita latestt tentang bentrokan di dekat Taksim di Istanbul pada 3 Juni 2013 selama demonstrasi menentang pembongkaran taman. (AFP Photo / Ozan Kose)

Di seluruh dunia, polisi dan badan intelijen telah berpaling ke Facebook untuk meminta informasi tentang target pemerintah dan penegak hukum, seperti aktivis yang melakukan protes anti-pemerintah di Turki. Facebook menerima 96 permintaan informasi untuk 173 pengguna Facebook dari pemerintah Turki pada semester pertama tahun ini, tapi awalnya membantah tuduhan bahwa mereka merilis informasi tentang pengunjuk rasa. Sekarang, raksasa media sosial mengakui bahwa itu memberikan beberapa informasi tentang 45 dari para pengguna.

"Kami berjuang banyak permintaan ini, mendorong kembali ketika kita menemukan kekurangan hukum dan mempersempit ruang lingkup permintaan terlalu luas atau samar," kata Colin Peregangan, perusahaan penasihat umum Facebook, dalam sebuah posting blog. "Ketika kita dituntut untuk mematuhi permintaan khusus, kita sering hanya berbagi informasi pengguna dasar, seperti nama. "

Juru bicara Facebook Sarah Feinberg mengatakan kepada AP bahwa informasi perusahaan berikan kepada pemerintah Turki berkisar pengguna yang terkait dengan membahayakan anak, serta informasi dalam menanggapi permintaan penegak hukum.

Secara keseluruhan, enam negara yang mengajukan permintaan informasi di lebih dari 1.000 pengguna adalah Amerika Serikat, Perancis, Italia, India, Jerman dan Inggris. Rusia, negara terbesar di dunia, hanya mengajukan satu permintaan data untuk informasi pengguna selama periode enam bulan.

Facebook mengatakan kepada AP bahwa pihaknya berencana untuk secara rutin merilis data permintaan informasi pengguna yang diterimanya dari instansi pemerintah. EGP>>>>EMANG GUE PIKIRIN
Share this article :

0 comments:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

 
PRA BENCANA KEDATANGAN DAJJAL • All Rights Reserved
    Twitter Facebook Google Plus Vimeo Videosmall Flickr YouTube